Make your own free website on Tripod.com

KOLEKSI SAJAK


Kawan


Sekadar renungan kita bersama 
Suatu cerita penyakit jiwa 
Bukan sakit kat wad gila 
Zahir sihat, jiwa merana


Pandanglah teman renungkan bersama 
Manusia dinilai dari iman dan amalnya.. 
Minta petunjuk moga tak dipersia 
Selagi pintu taubat masih terbuka 
Isikan dada dengan ilmu agama.... 
Takkan merana dan rasa sengsara... 
Kerana pasti kembali padaNya.... 
Kejauhan remang rembulan, 
dedaun mengusik jendela, 
mengapa lena tiada menyapaku, 
sedang malam bertandang sudah, 
dan embun menyiram tanah. 
haruman bunga segar mengharum, 
di halaman kelawar berlegar, 
mengapa bukan aku itu? 
marilah malam, 
temanilah sepiku, 
saujana alamku terbentang 
mengapa...........? 
tiada yang sudi bertamu , 
halaman ku kosong terbiar, 
dan haruskah aku bermusafir diri, 
mencari dalam remang malam..........


Kawan


Apa erti kawan ? 
Jika tidak suka menolong . 
Apa erti kawan ? 
Jika asyik bermasam muka . 
Apa erti kawan ? 
Jika kejujurannya dipertikaikan . 
Apa erti kawan ? 
Jika tiada rasa sayang . 
Apa erti kawan ? 
Jika tiada belas kasihan . 
Apa erti kawan ? 
Jika kebaikan tidak dinilai . 
Apa erti kawan ? 
Jika diri tiada teman .... 
Kawan yang mulia , 
Kawan yang sebenar, 
Kawan yang abadi.. 
ILMU 
ialah kawan yang sejati !


Di manakah letaknya 
kejujuran, 
Apakah sebenarnya erti 
pengorbanan, 
Antara kuasa, cinta, 
nafsu dan keinsanan.


Meskipun pelbagai kesengsaraan 
menimpa hidupmu 
walaupun kesakitan dan keperitan menjadi 
bebanan 
tabahkan hatimu 
harungi lautan ini 
demi matlamat yang kau gapaikan


bumi neraka pernah kau lalui 
bagai mimpi ngeri bagimu 
bangunlah kawanku..bangun...


sebagai jasad yang berdiri di bumi bertuah ini 
bendunglah segala gejala sosial 
menjadi yang hebat..walaupun tidak sehebat 
mahadzir 
agar jasadmu tergolong dalam yang dicucuri 
rahmat....


Hidup 
Perjuangan abadi 
Oleh semua yang bernafas 
Yang merasai akan agungnya 
Karya ciptaannya


Hidup 
Menempuh pelbagai cabaran 
Semata untuk mempastikan 
Kita pejuang yang berjaya 
Menempuh dan mengalami 
Ertinya yang sebenar..


Hidup pelbagai 
Definisi diberikan 
Kepalsuan, kesusahan, 
Kerakusan 
Dan kebahagiaan 
Namun satu yang dicari 
Pengalaman yang tidak akan 
Kembali..


Hidup 
Akhirmu bukan dikubur 
Namun bergantung kepada 
Perjuanganmu 
Nanti akan ditentukannya... 



Siapalah Aku 



Kalaulah aku.. 
seekor burung.. 
akan aku terbang tinggi... 
tapi tak mungkin... tak mungkin... 
kerana aku adalah aku... 
seorang insan yang lemah..


Kalaulah aku.. 
seekor ikan... 
akan aku berenang di lautan dalam... 
tapi tak mungkin... tak mungkin... 
kerana aku adalah aku... 
seorang insan yang lemah...


Kalaulah aku... 
sekuntum bunga... 
akan aku hiasi dunia seindah yang mungkin... 
tapi tak mungkin... tak mungkin... 
kerana aku adalah aku... 
seorang insan yang lemah...


Kalaulah aku air... 
akan aku sirami Kuala Lumpur ini... 
yang sedang diCATU air... 
tapi tak mungkin.... tak mungkin... 
kerana aku adalah aku... 
seorang insan yang lemah...


Kalaulah aku... 
Kalaulah aku... 
Kalaulah aku...


kelakar..kelakar... 
kalaulah aku...


Ahh mengarut semua itu... 
Yang harus dihadapi ialah realiti bukan 
fantasi....


cetusan minda


Di dalam mentari terpercik misteri 
lambaian wajah umpama bidadari 
kucapai namamu tegak baiduri 
didalam lamunan kita menari 
mimpi pasti, 
datang dan pergi 
namun pepohon tetap teguh 
walau berbuah ranting rapuh 
teguh matlamat jiwa utuh 
disimbah racun tidakkan luruh.


Pertemuan semalam, hari ini dan esok


Pertemuan semalam 
manisnya bagai madu yang diteguk 
segalanya indah 
membalut hati resah untuk tenang 
lupa pada kisah silam 
yang pilunya bukan kepalang


Pertemuan hari ini 
terasa madunya kian susut 
entah ... 
tertahankan ia pada hukum alam 
menghakis sirna yang mendatang 
kekal pada azali kejadian


Pertemuan hari esok 
makin sukar untuk aku meramalkan 
mungkin kemanisan itu akan hilang terus 
tapi aku pasti 
madu itu pasti akan kembali terisi 
andai pertemuan dulu 
diabadikan sebagai penentu hari ini dan esok.


Kau datang lagi.. 
Kala aku sendiri 
kau datang lagi 
menghamparkan duri-duri 
menikam batin ini 
dengan ganasnya 
tiada rasa simpati


Aku tahu 
kau telah berjanji 
akan mengheretku bersamamu 
selagi aku bernyawa 
dan terus berjuang 
menuju jalan yang telah disuratkan


Kau tak pernah puas 
dengki dengan kejayaanku 
benci dengan perlakuanku 
malah kau campakan aku 
agar aku terjatuh seperti dirimu


Usahlah dikau berselindung 
aku tahu siapa engkau 
dan siapa aku


Insan............. 
bila kita mencermin diri, 
adalah sebaliknya 
seminit dengan mendalam 
engkau menatap 
engkau tanya satu soalan 
kepada insan dicermin 
untuk siapakah engkau 
sememangnya.................


sukar........ 
hidup seribu insan 
namun pasti ada suratan 
pasrah akan menyahut 
biarpun pahit namun 
tetap akan ditelan 
kerana hidup sukar 
dimengertikan 
ibarat mimpi dalam khayalan.


Seandainya 
diri ini bisa berkata-kata ke seluruh dunia 
juga adanya suara yang kuat bergema 
akan kulontarkan satu kata 
biar ia berserakkan di mana-mana 
biar ia tertusuk di sanubari 
remaja, dewasa, lelaki, wanita... 
bahawa dunia ini kian hampir akan hujungnya 
dunia ini sudah terlalu tua 
dunia ini hanya menunggu masa 
untuk binasa 
hapuskanlah persengketaan 
koyakkan segala kekejaman 
lunturkan segala maksiat 
segala kejahatan 
bersihkan diri dengan air suci 
agar ia tidak hitam lagi 
seandainya itu yang bisa kulakukan 
alangkah damainya diri ini 
lantaran hati tidak tertanggung lagi 
kesedihan, keperitan 
melihat segala titik hitam 
yang semakin membesar... terlalu besar 
takutnya... jika kita dilaknati 
takutnya... jika kita tidak dirahmati 
takutnya... jika kita enggan diberkati 
aduhai semua 
cukuplah membalut diri dengan dosa 
kita di akhir zaman kini 
pantaskan kaki mencari sinar abadi 
untuk kebahagiaan yang menanti 
di syurgawi...


Fikirkan


Ya insan 
Fikirkan sedalam mungkin apa arah hidupmu 
Sematkan kedalam jiwa azam kental yang 
jitu 
Kerna hidup ini bukan untuk bersuka ria 
Tetapi ada tujuan dan matlamat yang telah 
tersedia untuk di terpa


Ya insan 
Fikirkan apa tujuan hidupmu 
Carilah didalam diri 
Nescaya kau kan ketemui 
Satu rahsia yang tak dapat untuk kau 
taksirkan sendiri


Ya insan 
Aku pun sedang mancari satu kehidupan 
yang abadi 
Tak sanggup hidup berkelumang dengan 
dosa lagi 
Kerna hidup ini tiada dua, tiganya lagi 
Sampai ajal roh dan jasad takan bersatu lagi.


Impian ku.


Ingin suatu hari... 
ketika bangun daripada tidurku... 
embun menyentuh kulit ku di kala subuh... 
ketika fajar menjelma...nyanyian burung 
kedengaran... 
udara nyaman di sekeliling ku... 
kehijauan alam jelas di ruang mataku... 
menyedapkan hati dan jiwa ku... 
ingin suatu hari... 
masyarakat sekeliling ku saling tolong 
menolong... 
'cubit peha kiri peha kanan terasa jua'... 
tiada yang susah antara mereka... 
'susah senang sama dirasa'... 
ingin suatu hari... 
semua yang ada pada hari ini... 
macam mana hendak ku jelaskan 
itulah impian ku....


kenapa mereka tak turut sama merana 
kenapa asyik kami yang kena 
kenapa masih tiada lagi jawapannya, 
Sampai bila kami dapat bertahan 
sampai bila kami dapat bersabar 
sampai bila kami akan tertekan 
sampai bila ... sampai bila... 
sampai aku jadi GILA!!!!!


Senja 
untuk apa kau memapah aku 
untuk lari dari kegelapan 
sedangkan kau jua penghuni sebuah lara 
panjang 
untuk apa kau curahkan keringatmu 
pada aku yang pernah kau ukirkan 
sebuah pelantar kebencian.


Senja 
untuk apa aku kau lukai 
jika kau sendiri menyesali 
segenap apa yang kau lakukan 
senja kau datang jua, 
memapah aku yang dahaga 
setitis bahagia yang pernah kau janjikan 
hanya tinggal sejuta pengharapan 
yang kelam.


Wanita...
Kau umpama pelita hidupku 
Wanita dari sebutanmu 
Mengingatkanku kepada ibu 
Ku 
Seorang ibu tua 
Yg akan ku kenang budi 
Sehingga 
Ke akhir hayat ku


Wanita 
Darimu ku kenal erti 
Percintaan 
Di mana diriku dan perasaan 
Ini di kecewakan oleh 
Seseorang


Wanita 
Walaupun terdapat celaan 
Dan buruk 
Terhadapmu tapi bagi tiada 
Wanita tiada lah diriku.....


Ayah 
Terima kasih di atas segalanya 
Kau tidah pernah mengeluh 
Malah sentiasa tersenyum 
Walau digamit keperitan


Ayah 
Kini segala pengorbananmu 
Hampir terbalas 
Anakmu kini berjaya ke menara gading 
Dan percayalah 
Akan kujunjung setiap pengorbananmu itu 
Yang pasti aku tak pernah lupakanya


Dan kini 
Aku begitu merinduimu 
Walaupun kita berjauhan 
Kerna aku perlu meneruskan perjuangan ini 
Demi masa depanku dan harapanmu


Namun percayalah ayah 
Anakmu dirantauan ini 
Tidak pernah sesekali melupakanmu 
Dan percayalah aku begitu menyayangimu.


Manusia yang Untung


Manusia akan jadi terbaik jika beriman 
akan tersungkur bagai binatang ternak 
andai engkar... 
hidup menguji siapa terbaik amalnya 
terbaik dunia...terbaik akhirat 
dunia adalah kebun bertanam 
bekal perjalanan hari akhir 
jannah atau an nar


pilihan pada kita 
aqal dibekal


ada jasad 
ada roh


islam iman amal 
jamaah dan keseorangan 
susurilah tariq al haq 
sirat yang lurus


contoh yang benar dan batil 
yang di ni'mati Ilahi 
yang di la'nati Ilahi


pilihlah jalan junjungan 
jalan para anbia' 
para solihin 
tabi`in


moga damailah hidup 
dunia dan akhirat


Warna Kerinduan


Kitakah yang tertewas 
pada warna kerinduan 
menatap sepi kelam senja 
ketika lambaian mentari merah 
mengucap salam perpisahan 
nanti esok bertemu kembali 
membicara rasa luka 
melepaskan benak terpendam 
pada lingkaran waktu


Kitakah sang pengutip 
serpihan warna cinta 
bertaburan dari sebuah epilog 
impian semalam 
ketanduasan kasih sejati 
merentangi gurun perasaan 
kemarau tanpa di airi 
hujan ketabahan.